Posts tagged ‘kopaja’

kopaja di jalur busway


Saya senang ada kopaja di jalur busway. Membuat penumpang lebih tertib krn naik dan turun di halte busway. Namun ternyata mental supir dan keneknya masih perlu perbaikan. Utk masalah kecepatan dapat diatur. Masalah salip menyalip juga sudah hilang. Tapi bikin bus full lebih parah daripada fullnya tije. Yg lebih mengagetkan adalah kebiasaan kopaja yg keluar jalur busway pada jalur yg separatornya rendah. Baik utk menghindar dari jalur yg diokupasi oleh kendaraan lain, juga utk menaikkan atau menurunkan penumpang.

Walaupun kopaja bukan tije. Semestinya harus jadi perhatian bahwa selama mereka melaju di jalur busway tidak diperkenankan keluar utk naik turun penumpang sembarangan.

Iklan

Juni 21, 2013 at 7:32 am Tinggalkan komentar

DITUTUP


Dengan huruf merah tebal, kata “DITUTUP” terpampang pada spanduk yang dikeluarkan oleh Dinas Perhubungan Darat DKI Jakarta. Spanduk yang terpasang di jembatan kuningan timur itu menyebutkan bahwa pada tanggal 12 Oktober 2008, Jl. HR Rasuna Said mulai traffic light Jl. Imam Bonjol hingga Jl. Gatot Subroto akan ditutup untuk kendaraan pribadi dalam rangka memperingati Hari Tanpa Kendaraan Bermotor. Aturan ini hanya diberlakukan kepada kendaraan pribadi saja, sedangkan kendaraan umum rute tetap seperti busway dan kopaja boleh beroperasi guna mengantar penumpang kendaraan umum.

Oktober 9, 2008 at 3:48 pm Tinggalkan komentar

"susah diterka"


“susah diterka”: tulisan yang ditempel di kaca jendela belakang kopaja 602 jurusan ragunan-tanah abang itu terbaca olehku yang sedang menunggu bus transjakarta di halte busway departemen pertanian. pagi yang mengacaukan bagiku, karena bangun kesiangan, karena macet di jalan kahfi dan cilandak kko, ditambah menunggu di halte yang sesak oleh calon penumpang yang sama-sama kesiangan.

kopaja 602 itu adalah kopaja kedua yang melintas sejak aku mulai berdiri di halte pagi ini. alhamdulillah, bus yang kunantikan datang, dan kosong (atau sengaja dikosongkan untuk menjemput penumpang). segera saja calon penumpang berebutan masuk dan dorong mendorong untuk mendapat bangku, tak pedulikan lagi tanda himbauan yang ditempel: utamakan wanita hamil, orangtua, orang cacat.

pilihanku naik busway koridor enam ini adalah waktu tempuh yang cepat dibandingkan jika aku menumpang kopaja 602 atau kopaja p20 untuk mencapai kantorku di bilangan kuningan-gatsu. tetapi kondisi di jalanan memang susah diterka: seperti tulisan yang ditempel di jendela belakang kopaja 602 yang kubaca tadi. jika polisi benar-benar menjalankan tugasnya, tak satupun kendaraan umum maupun pribadi yang boleh melalui jalur busway, dan hanya 20 menit saja aku berada di dalam bus transjakarta yang sesak itu. namun ketika polisi sudah kewalahan menghadapi kemacetan, sebagaimana pak gubernur dki yang baru pusing dengan kemacetan di jakarta: mereka hanya berpayah-payah mengatur kendaraan yang berbalik arah tanpa sempat mengalihkan arus yang hendak masuk ke jalur busway. kalau sudah begini butuh 3 hingga 5 kali 20 menit supaya aku dapat turun di halte busway kuningan timur.

dalam gerutu yang meradang, melihat mobil-mobil berpenumpang kurang dari 2 orang menyerobot sehingga membuat jalur busway ikut merasakan kemacetan (padahal bukan itu tujuan diadakannya busway), terbaca lagi olehku tulisan “susah diterka”. Aduhai! beberapa saat lalu, kopaja itu tertinggal jauh di belakang karena menanti penumpang dan sekarang berada di samping bus yang kutumpangi?

Januari 9, 2008 at 3:27 pm Tinggalkan komentar


Kalender

Desember 2017
S S R K J S M
« Jun    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Kategori

Jumlah kunjungan

  • 3,004 hits

Kicauan

RSS Beranda Rumah

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.